Sunday, September 30, 2007

Mencari Lailatulqadr?

Bulan Ramadhan kini sudah menghampiri kemuncaknya. Pemikiran popular menggalakkan orang ramai sekurang-kurangnya mempertingkatkan amalan ibadah pada 10 hari terakhir Ramadhan untuk mendapatkan Lailatulqadr. Banyak kisah-kisah mitos yang telah merosakkan pemahaman masyarakat mengenai Lilatulqadr. Apakah sebenarnya Lailatulaadr? Apa yang dicari dalam Lailatulqadr?

Mohd Shauki Abdul Majid, Pengurus Penyelidikkan YADIM memberi penjelasan kepada inipati Lailatulqadr dalam rencananya, "Simbolisme Malam Lailatulqadar "yang tersiar di Utusan Malaysia September 20hb, 2007 dibawah ini:


DISEBABKAN lailatulqadar ini abstrak, bersifat spiritual dan rohaniah dan tidak boleh dipastikan melalui kajian maka timbullah pendapat yang pelbagai mengenainya. Pelbagai cerita mitos terbit ketika lailatulqadar turun iaitu seperti air sungai berhenti mengalir, pohon-pohon serta tumbuhan tunduk tenang, alam maya kelihatan cerah dan sebagainya.

Justeru lailatulqadar ini kita dapatkan asas legalitasinya dalam al-Quran, maka selayaknya ia memberi tanda-tanda itu agar tidak terjadi penyelewengan dan menimbulkan cerita-cerita karut dan tidak masuk akal. Bagaimana sebenarnya al-Quran berbicara soal tanda- tanda lailatulqadar ini?

Di dalam surah Al-Qadar (97) ayat terakhir Allah s.w.t. menyebut tanda-tandanya: "Sa laamun hiya hatta matla‘il fajr”–kedamaian atau kenikmatan hakiki (terjadi) pada malam itu hingga terbit fajar. Jadi jelas tandanya tidak bersifat lahiriah kerana kedamaian itu adalah sesuatu yang dirasakan. Hakikatnya sesiapa yang mendapatkan lailatulqadar, akan berasa kedamaian atau ketenangan yang luar biasa dalam dirinya pada malam itu hingga terbit fajar. Justeru itu di dalam surah ad Dukhan (44) ayat 3 lailatulqadar disebut Laylatun mubaarakah kerana kedamaian hati yang bersumber terus daripada Allah adalah berkat yang paling tinggi. Ia bagaikan air sejuk bagi musafir yang kehausan.

Al-Quran adalah sumber pengetahuan tertinggi dan kerananya, kebenarannya tidak diragukan. Ia hanya dapat dicapai melalui darjat intelektual paling tinggi iaitu intelek kenabian. Sekurang-kurangnya jika kita dapat sekadar percikannya (saja) pada malam lailatulqadar bermakna mujahadah kita waktu itu sekurang-kurangnya berhasil menyentuh intelek kenabian. Dan itulah kenikmatan dan sekali gus berkat yang paling tinggi. Nilainya pasti lebih mulia dari seribu bulan.

Inilah malam yang sangat dinantikan oleh umat Islam, malam yang penuh barakah dan lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun rahmat dan kebaikan daripada Allah kepada umat-Nya. Pengalaman mendapatkan lailatulqadar merupakan pengalaman spiritual dan individual. Tidak semua orang mampu mendapatkannya. Ia tidak boleh dicapai hanya dengan kehadiran kita pada malam-malam ganjil 10 malam terakhir Ramadan.

Apa dan bagaimanakah malam lailatulqadar itu? Apakah ia terjadi sekali sahaja yakni malam ketika turunnya al-Quran atau terjadi setiap bulan Ramadan? Ada pendapat sesetengah ulama bahawa malam lailatulqadar juga berlaku pada malam nisfu Syaaban. Walau bagaimanapun yang pasti ia harus diimani oleh setiap Muslim berdasarkan firman Allah di dalam surah al-Dukhan (ayat 3 - 5) yang bermaksud:
Sesungguhnya Kami menurunkannya (al-Quran) pada suatu malam dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan semua urusan yang penuh hikmah, iaitu urusan yang besar di sisi Kami.
Dari al-Quran kita menemukan penjelasan bahawa wahyu-wahyu Allah itu diturunkan pada malam lailatulqadar. Akan tetapi kerana umat Islam percaya bahawa al-Quran telah sempurna. maka ada yang berpendapat malam mulia itu tidak akan hadir lagi kerana kemuliaan malam itu disebabkan turunnya al-Quran.

Pakar hadis, Ibnu Hajar menyebut riwayat dari penganut fahaman di atas menyatakan, Nabi pernah bersabda, malam lailatulqadar tidak akan datang lagi.

Pendapat tersebut ditolak oleh majoriti ulama kerana mereka berpegang pada teks ayat al-Quran serta sekian banyak teks hadis yang menunjukkan lailatulqadar terjadi pada setiap Ramadan. Bahkan Rasulullah menganjurkan umatnya mempersiapkan jiwa menyambut malam mulia itu, secara khusus pada malam-malam ganjil setelah berlalu 20 Ramadan.

Suatu ketika Rasulullah bersabda kepada umatnya yang sedang berkumpul di masjid menunggu lailatulqadar. Sabdanya: Apa yang kamu tunggu-tunggu malam ini akan datang kerana aku telah melihat dalam visi (rukyah) bahawa akan berlaku hujan lebat kemudian aku berlumuran lumpur dan basah kuyup oleh air. Kemudian mereka yang berkumpul itu bersurai. Ternyata malam itu memang terjadi hujan lebat.

Justeru bangunan masjid di zaman Nabi diperbuat daripada daun kurma maka air hujan mudah menitis masuk ke dalam lantai masjid yang bertanah. Umat Islam yang ada pada saat kejadian itu melihat apa yang dikatakan Nabi. Nabi dengan mukanya yang basah kuyup dan badan berlumuran tanah liat. Lalu apa yang dimaksud dengan lailatulqadar oleh Nabi? Kerana Nabi mengatakan “Itulah yang kau tunggu-tunggu.” Justeru lailatulqadar adalah persoalan rohani, maka tidak ada kata-kata yang mapan untuk menjelaskan. Ia hanya boleh diungkap melalui simbol atau metafora.

Di sinilah timbul masalah tafsir dan takwil di mana Nabi dengan lumpur dan basah dengan air sebenarnya adalah suatu peringatan kepada kita bahawa tingkat paling tinggi dari pengalaman rohani itu ialah kalau kita sudah kembali ke asal kita.

Dari mana kita berasal kalau tidak dari tanah dan air. Allah berfirman yang bermaksud: Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan yang memulai penciptaan manusia dari tanah. Kemudian Dia menjadikan ke turunannya dari saripati air yang hina (air mani) (surah Al-Sajdah ayat 7-8). Dalam surah Yasin ayat 77 juga diingatkan “Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahawa kami menciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penentang yang nyata.” Maka dengan berlumuran lumpur dan basah kuyupnya oleh air itu, sebenarnya merupakan simbolisme kita harus kembali menyedari siapa diri kita. Kita harus berhati rendah dan jangan takbur.

Ini semuanya mensyaratkan adanya kesedaran untuk kembali kepada Allah. Pulang kepada Allah itu kemudian dimulai dengan pulang ke tanah. Jadi yang dialami Nabi ialah satu simbolisasi bahawa kita pun akan kembali ke tanah, juga kembali menjadi air.

Tidak ada kebahagiaan yang ingin dicapai melainkan kebahagiaan hakiki di sisi Allah. Inilah yang kita cari dalam tahap rohani puasa ini yang kita alami melalui satu simbolisasi dari lailatulqadar. Tetapi semuanya memang harus dimulai dengan tanah dan air dengan kata lain, kesedaran tentang diri kita yang sesungguhnya.

Jika orang yang ikhlas ada tandanya, maka demikian juga orang yang mendapat lailatulqadar pasti ada tandanya jua. Pertama, apakah kita sudah semakin memahami maksud-maksud suci Allah ketika membaca al-Quran? Kedua, apakah ibadat kita sudah lebih banyak, lebih baik, dan nikmatnya? Ketiga, apakah kita melihat manusia sebagai satu kesatuan tanpa dipilih oleh mana- mana mahzab? Keempat, apakah kita sudah berasa jijik melakukan dosa dan maksiat? Kelima, apakah kita bersedia berlapang dada memaafkan musuh kita?Keenam, jika kita berada dalam kesibukan tetapi banyak melakukan amal ibadah dan zikir dengan tidak mempunyai apa-apa yang harus dibanggakan di hadapan Allah? Ini semua bererti kemungkinan besar kita berhasil mendapat curahan berkat-Nya melalui lailatulqadar.

Wallahu alam bissawwab.

Muga setiap anda memahami dan menenemui Lailatulqadr masing-masing.

3 comments:

Syed Imran said...

Saudara,

Imam Shafi'e r.a. berkata:

"Nafsuku padam tatkala ubun-ubunku menyala. Malamku gelap gulita ketika bintang bersinar terang".

Ketika usia senja seseorang telah datang dan rambutnya semakin memutih, hendaknya dia segera memupus kekelaman serta kekelabuan hari-harinya dengan kebaikan.

Tinggalkanlah hal-hal yang buruk!
Berlaku baiklah kepada orang lain.
Jangan berjalan di atas bumi dengan penuh keangkuhan.

Kita merasa cukup dengan ilmu yang sekadar adanya. Sesungguhnya, tebaran ilmu itu cukup luas yang tak mungkin dicapai oleh manusia.

Kita hidup bagaikan beburung yang terbang bebas. Meskipun terbang jauh, ia akan pulang ke sarangnya.

Sesungguhnya, Lailatulqadar mengajar kita bahawa betapa kerdilnya kita.

A Voice said...

Terima kasih Tuan Syed.

Menyedari kita ini kerdil, apakah erti hidup kita ini berbanding dengan kewujudan tuhan? Tidak ada erti melainkan pengertian yang diberikan tuhan untuk kewujudan kita.

Jika kita menyedari "ketiadaan" diri kita di sisi Allah, ini bermakna banyak perkara lain yang baharu yang telah Allah jadikan untuk membantu dan dipertanggungjawabkan bagi kita yang kerdil dan "tiada" ini untuk mengisi pengertiaan.

"Tiada" penting langsung harta kekayaan, emas berlian, pangkat penghormatan, gelaran kebesaran, rakan berpoya-poya, dan keluarga untuk bergembira, melainkan untuk yang Allah telah tetapkan untuk menjadi tanggungjawab dan membantu kita.

Maka berbaliklah kita kepada pengertiaan Allah m,ewujudkan kita dunia ini sebagai khalifah di muka bumi. Janganlah kita berhenti mengesakannya dan sentiasa mengikut perintahnya. Kita ini "tiada", yang ada adalah Allah.

Astahfirullah. Subahnallah. Alhamdulillh. Allahu akbar. La ilaha illah muhammad rasululllah.

Abdullah said...

Assalamualaikum,
kite kena banyak belajar lagi..tak boleh nak keluarkan pendapat sendiri berkaitan ngan agama kalau tidak tau.Saudara pernah join tabligh?cuba join..itu adalah salah satu usaha atas iman.Banyak cabang lagi..

My Say